Dunia  

Rudal Baru Rusia, Disebut Jauh Lebih Menghancurkan daripada Bom Nuklir Hiroshima dan Nagasaki

admin

Mmcnews.id – Inilah Rudal Baru Rusia RS-18 Sarmat yang Siap Diuji Coba, Mampu Menjangkau 6.200 mil

Rusia berencana untuk menguji rudal balistik antarbenua baru dengan kemampuan untuk menyimpan sepuluh hulu ledak termonuklir besar.

Rudal itu disebut mampu menghancurkan wilayah seukuran Prancis.

Rudal baru, yang disebut RS-18 Sarmat, memiliki jangkauan 6.200 mil.

Melansir Express.co.uk, Senin (4/1/2021), Moskow telah mengumumkan bahwa uji terbang rudal baru itu sudah dekat.

Tes pelepasan rudal – di mana hulu ledak dilepaskan – sejauh ini telah diselesaikan dengan hasil yang positif.

Rudal itu dapat membawa sepuluh hulu ledak nuklir besar atau 16 hulu ledak nuklir yang lebih kecil.

Hulu ledak ini adalah senjata termonuklir.

Artinya, mereka menggunakan fusi nuklir daripada fisi nuklir yang digunakan dalam bom atom.

Dikenal sebagai bom Hidrogen, mereka memiliki kapasitas destruktif yang jauh lebih besar daripada bom nuklir yang dijatuhkan oleh AS di Nagasaki dan Hiroshima menjelang akhir Perang Dunia Kedua.

Rudal tersebut memiliki berat 100 ton.

Setiap hulu ledak nuklir yang dibawa olehnya dapat diarahkan ke target yang berbeda.

Berita itu muncul setelah Rusia melaporkan perkembangan rudal antarbenua hipersonik baru pada bulan Desember.

Vladimir Putin menyebut pengembangan rudal berkemampuan nuklir hipersonik baru sebagai terobosan.

Itu sebanding dengan peluncuran satelit Sputnik oleh Soviet tahun 1957.

Rudal baru Rusia akan menjadi bagian dari persenjataan Pasukan Rudal Strategis Rusia pada tahun 2022.

Menteri pertahanan Rusia Sergei Shoigu berbicara kepada surat kabar militer Krasnaya Zvezda untuk menjelaskan bahwa uji terbang rudal baru R-18 Sarmat akan terjadi dalam beberapa hari.

Dia berkata: “Saya ingin mencatat bahwa hari ini tes ejeksi rudal Sarmat telah selesai dengan hasil yang positif.

“Dalam waktu dekat, kami akan memulai uji terbang sistem rudal ini.”

Tentang kemampuan hipersonik rudal baru Rusia, wakil menteri pertahanan negara Alexey Krivoruchko mengatakan: “Berdasarkan kemampuannya, tidak ada senjata pertahanan rudal, bahkan yang paling canggih, yang dapat menghalanginya.”

Moskow telah mengumumkan akan ada serangkaian pengujian untuk uji coba penerbangan Sarmat yang dibuat di Wilayah Krasnoyarsk Siberia.

Rudal Sarmat akan memasuki tugas tempur pada tahun 2022 dengan Pasukan Rudal Strategis negara.

Menteri pertahanan Rusia berkata: “Saat ini, perusahaan industri pertahanan terus bersiap untuk uji coba penerbangan negara dari sistem ICBM Sarmat.

“Ini dijadwalkan untuk memasuki tugas tempur pada tahun 2020.

“Pengerjaan Sarmat berlangsung secara aktif, dan sekarang berada pada kondisi akhir”.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *